Please wait...

SEKILAS VAKSIN PNEUMOKOKUS

Februari 2, 2018 0
pneumokokus-ig.png

Vaksin pneumokokus (atau PCV : Pneumococcal Conjugate Vaccine) adalah vaksin berisi protein konjugasi yang bertujuan mencegah penyakit akibat infeksi bakteri Streptococcus pneumoniae atau lebih sering disebut kuman pneumokokus. Vaksin ini ditujukan untuk mereka yang memiliki risiko tinggi terserang kuman pneumokokus. Penyakit yang disebabkan oleh kuman pneumokokus sering juga disebut sebagai penyakit pneumokokus. Penyakit ini dapat menyerang siapa saja dengan angka tertinggi menyerang anak usia kurang dari 5 tahun dan usia di atas 50 tahun. Terdapat kelompok lain yang memiliki resiko tinggi terserang pneumokokus (meskipun dari segi usia bukan risiko tinggi), yaitu anak dengan penyakit jantung bawaan, HIV, thalassemia, dan anak dengan keganasan yang sedang mendapatkan  kemoterapi serta kondisi medis lain yang menyebabkan kekebalan tubuh berkurang.

 

Vaksin pneumokokus pada anak diberikan dalam 3 kali dosis dasar dan 1 kali dosis boosting. Pada dewasa pemberian vaksin dibagi menjadi dua tahapan. Pertama, vaksin pneumokokus jenis konjugasi dan selanjutnya diberikan jenis vaksin pneumokokus polisakarida. Sedangkan pada anak diberikan pada usia di bawah 1 tahun dengan dosis 3 kali, yaitu pada usia 2, 4 dan 6 bulan (Lihat Jadwal Imunisasi IDAI). Prinsip pemberian vaksin pneumokokus pada anak adalah vaksin diberikan pada anak usia 2 bulan dengan interval  4 – 8 minggu dan diberikan sebanyak 4 kali, 3 dosis pada usia <1tahun (2,4, 6 bulan) dan booster 1 kali pada usia >1th (12-15 bulan). Pada anak usia >6 bulan dan belum pernah diberikan vaksin pnemokukus maka pemberian vaksin dapat mengikuti anjuran seperti table di bawah ini :

 

(gambar 1. dosis pemberian vaksin pneumokokus pada usia >7 bulan)

 

Vaksin pneumokokus memiliki efek samping yang lebih kecil dibandingkan dengan vaksin jenis lain, seperti vaksin DPT. Tidak ada kontraindikasi absolut memberikan vaksin, hanya saja pemberian pada bayi yang sedang demam dapat mempengaruhi rasa nyaman bayi. Pemberian vaksin tersebut ditakutkan akan menimbulkan kekhawatiran orangtua terhadap perjalanan penyakitnya yang semakin berat padahal tidak terkait imunisasi. Untuk itu, idealnya vaksin diberikan pada saat kondisi bayi atau anak yang sehat, meskipun kondisi sakit ringan bukan kontraindikasi pemberian vaksin.

 

 

Baca juga : Tanya Jawab DPT

 

(gambar 2. beberapa penyakit akibat infeksi bakteri pneumokokus)

 

Vaksin pneumokokus berguna mencegah penyakit pneumokokus, seperti penyakit radang paru (pneumonia), radang selaput otak (meningitis) dan infeksi darah (bakteremia). Penyakit pneumokokus merupakan penyebab kematian yang paling tinggi pada anak balita. Berdasarkan data Badan PBB untuk Anak-Anak (UNICEF), pada 2015 terdapat kurang lebih 14 persen dari 147.000 anak di bawah usia 5 tahun di Indonesia meninggal karena pneumonia. Dari statistik tersebut, dapat diartikan sebanyak 2-3 anak di bawah usia 5 tahun meninggal karena pneumonia setiap jamnya. Hal tersebut menempatkan pneumonia sebagai penyebab kematian utama bagi anak di bawah usia 5 tahun di Indonesia.

 

Menurut Dr. Nastiti Kaswandani, Sp.A (K) pemberian vaksin pneumokokus dan HiB akan menurunkan 50% angka kematian balita akibat pneumonia. Melihat tingginya angka kematian akibat penyakit pneumokokus, pada tahun 2017 Kementerian Kesehatan akan merintis program imunisasi pneumokokus untuk seluruh anak Indonesia, yang akan dimulai dari Lombok Timur sebagai demonstration project.

 

Baca juga : Tanya Jawab BCG

 

Semua vaksin yang tercantum dalam jadwal imunisasi IDAI adalah vaksin yang direkomendasikan oleh IDAI dan Kementerian Kesehatan. Namun untuk saat ini, imunisasi pneumokokus masih dikelompokan sebagai imunisasi pilihan. Imunisasi pilihan adalah Imunisasi yang penyediaan vaksinnya belum diberikan secara gratis oleh pemerintah untuk seluruh anak Indonesia. Untuk mendapatkan vaksin pneumokokus, orangtua dapat menghubungi tempat praktek swasta, praktek pribadi ataupun rumah vaksinasi terdekat.

 

Sumber : Idai.or.id (Ikatan Dokter Anak Indonesia)


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Copyright by rumahvaksinasi.id 2018. All rights reserved.